Chrome - Background

MEREKA ORANG HEBAT!!

Ads by :

Sunday, September 5, 2010

Planet Baru!!

Para astronomi melaporkan penemuan sebuah planet yang mungkin paling mirip bumi di sekitar tata surya. lebih besar dari Planet Bumi, tetapi para saintis mengatakan teknik mereka cukup canggih untuk mengenalpasti planet lebih mirip dengan ukuran bumi.

Sejak pertengahan 1990-an, para ahli astronomi telah menemui lebih dari 170 planet yang mengelilingi bintang-bintang di luar tata surya kita. Tetapi planet terbaru yang ditemui di pusat Bimasakti kita ini berbeza, dan memberikan para saintis percaya bahawa mungkin banyak bumi lain di luar sana.


Setakat ini, sebahagian besar planet yang ditemui di sekitar bintang yang normal adalah planet raksasa berisi gas seperti Zuhal dan Musytari, sebuah planet seukuran Bumi yang dipercayai telah ditemui di berbatu, tetapi mereka mengorbit bintang-bintang mati yang disebut bintang neutron. Setakat ini, hanya satu planet berbatu yang ditemui mengelilingi bintang biasa, tetapi besarnya tujuh setengah kali lebih besar dari Bumi. Dan lagi, semua planet yang ditemui baru-baru ini terletak terlalu dekat dengan bintang untuk dapat hidup pelabuhan.
New planet - by artist Trent Schindler di National Science Foundation
Mengenalpasti planet baru di luar tata surya kita lebih mirip dengan Bumi. 73 saintis di 10 negara yang melacaknya menganggarkan bahawa jumlah hanya lima setengah kali bumi, dan lebih jauh dari bintangnya dibandingkan dengan planet lain, iaitu dua setengah kali jarak bumi dari matahari.

Co-pencipta David Bennett dari Universiti Notre Dame di Indiana mengatakan, itu bererti berada di luar zon dihuni, kerana suhu permukaan lebih dari 220 derajat di bawah nol Celcius. Namun, katanya, adalah lebih menarik daripada planet-planet suhu yang tinggi di luar tata surya kita.

Pada dasarnya, David Bennett menambah, "Kami menyatakan telah membuka sebuah tetingkap baru, dan kami mendekati planet mirip Bumi, meskipun kami lebih memperhatikan planet-planet yang suhunya lebih rendah daripada bumi."

CfAPlanetaryLightBerman23Mar052150
Penemuan ini melibatkan sebuah teknik pencarian baru yang berbeza dengan yang digunakan untuk mencari planet lain. Cara lama tidak melihat langsung planet, tetapi menganggarkan kehadirannya dengan mengamati bintang-bintang goyang, yang disebabkan oleh graviti planet yang mengelilingi. Prosedur ini cenderung menemui planet yang terbesar, terpanas dan terdekat dengan bintang yang tidak dapat menyokong kehidupan.

Baru cara untuk menggunakan fenomena alam yang disebut Microlensing. Dengan teknik ini, cahaya dari bintang yang jauh diperbesar oleh graviti bintang di dekatnya, seperti cahaya lampu sorot yang melampaui kaca pembesar. Jika sebuah planet yang mengelilingi di latar belakang, dapat meningkatkan kecerahan cahanya graviti.

Pakar astronomi Perancis Jean-Pierre Beaulieu dari Lembaga Astrofisika di Paris terkejut melihat peningkatan besar dalam kecerahan cahaya ini: "Awalnya kami menduga bahawa bintang itu redup daripada yang kita amati Jadi kami memutuskan untuk melakukan pengukuran lagi, dan kedua-dua pengukuran. bahkan terang Kami amat gembira kerana ini adalah apa yang kita sedang mencari waktu yang lama .. "

Para penyelidik mengatakan Microlensing tambahan adalah suatu teknik yang dapat mengesan planet-massa rendah. Tentu saja, teknik ini dapat mengamati bintang-bintang besar seperti Jupiter lebih mudah, tetapi sebegitu jauh baru termasuk dua. Bennett berkata, kalau bintang-bintang besar lebih banyak di alam semesta, Microlensing seharusnya menemui lebih. David Bennett dan rakan-rakannya yang melaporkan penemuan tersebut dalam jurnal Nature mengatakan, Microlensing akan cenderung menemui planet-massa lebih rendah, dalam beberapa bulan mendatang.

Michael Turner dari US National Science Foundation, yang membantu membiayai kajian ini, berkata penemuan ini adalah terobosan penting dalam usaha untuk mencari jawapan atas pertanyaan "Apakah ada makhluk lain di alam semesta ini, selain di bumi?."

No comments: